MENUNTUT ILMU JALAN MENUJU SYURGA

Assalamualaikum Warahmatullah.

Agak lama juga penulis tidak menulis di dalam dunia maya ini yang menjadi penghubung antara hati-hati pelbagai manusia yang ingin kembali kepada Penciptanya. Sejak kebelakangan ini penulis agak sibuk dengan urusan dunia yang mana penulis mengharapkannya sebagai amalan yang dapat dipamerkan kemuka pengadilan di kemudian hari kelak.

Pabila menyebut sahaja tentang urusan dunia, teringat pula akan kata-kata seorang guru yang banyak menasihati penulis suatu ketika dahulu. Nasihat yang sangat berguna bagi penulis dalam menempuh hari mendatang. “Kejarlah dunia dengan ilmu, dan tuntutlah ilmu dengan ilmu” itulah kata-kata nasihat yang sentiasa tersemat di hati dan minda penulis.

Mengapa perlu kejar dunia dengan ilmu?

Menuntut ilmu adalah jalan yang lurus yang dapat membezakan antara yang haq dan yang batil, Tauhid dan syirik, Sunnah dan bid’ah, yang ma’ruf dan yang munkar, dan antara yang bermanfaat dan yang membahayakan. Menuntut ilmu akan menambah hidayah serta membawa kepada kebahagiaan dunia dan akhirat. Seorang Muslim tidaklah cukup hanya dengan mengatakan keislamannya tanpa berusaha untuk memahami Islam dan mengamalkannya. Pernyataannya harus dibuktikan dengan melaksanakan seluruh aktiviti harian berlandaskan syariat Islam. Kerana itulah. Kewajiban menuntut ilmu ini mencakupi semua individu muslim dan muslimah, sama ada sebagai orang tua, anak, suami, isteri, doktor, profesor, menteri, dan yang lainnya. Iaitu mereka wajib mengetahui ilmu yang berkaitan dengan muamalah mereka dengan Rabb-nya, baik tentang Tauhid, rukun Islam, rukun Iman, akhlak, adab, dan mu’amalah dengan makhluk.

Jika mengejar dunia tanpa ilmu bermuamalah dengan Rabb, pasti tempang jalannya, pincang kehidupannya, dan kosong amalannya. Dunia yang dikejar sudah semestinya melalui kaedah yang tidak diredhai oleh Yang Maha Pemberi Redha. Rezeki yang diperolehi pasti tidak diberkati oleh Yang Maha Pemberi Rezeki. Maka dengan itu terhasillah bibit-bibit kehancuran di dalam kehidupan yang tidak membawa makna dan erti. Dan semestinya menjadi insan yang merugi tanpa amalan yang boleh dibanggakan untuk dihadap ke muka pengadilan kemudian hari. Wallahuaklam.

One Response

  1. salam..sibuk ngan urusan dunia tu urusan ape yer????cari pasangan ke?huhu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: