PENDAMPING HIDUP

Pakcik, bagaimana kriteria untuk memilih pendamping hidup kita selain yang disarankan Rasullullah S.A.W?” tanya pemuda kepada seorang imam masjid seusai menuntut kitab munakahat. Kitab Al-Muhimmah fi Ulumil-Hadith kukuh di dalam genggaman pemuda.

Sememangnya yang diimpikan pemuda adalah beroleh isteri yang solehah dan sejuk mata memandang,” jawab imam.

Sambung imam lagi, “ciri yang terbaik biarlah seperti di dalam doa yang diajarkan Allah kepada hamba-Nya iaitu isteri yang menjadi kita suka dan senang hati melihatnya.

Bagaimana kriteria yang kamu mahukan?” soal pula imam pada pemuda.

Yang solehah itu sudah pasti dan jika diizinkan Allah sudah tentu saya mahukan yang jamilah, yang sejuk mata ketika saya memandangnya,” jawab pemuda.

Sebaik-baik isteri

Hasan Al-Basri r.a mengatakan: Hendaklah berwajah cantik. Hendaklah ia tidak memburukkan wajahnya dengan keburukan tingkah laku.

Aisyah r.a mengatakan: Wanita yang paling utama adalah yang tidak suka mencari-cari kekurangan atau cela saat berbicara, tidak pernah berfikir untuk menipu suaminya, hatinya tidak pernah terisi kecuali hanya untuk bersolek di hadapan suami dan sentiasa melindungi keluarganya.

Seorang Arab Badawi berkata: Wanita yang terbaik adalah wanita yang paling tinggi saat ia berdiri. Paling agung saat duduk. Paling jujur bila berkata. Jika marah, ia terlihat lembut. Jika tertawa, ia hanya tersenyum. Jika ia membuat sesuatu, maka ia menderma. Dialah wanita yang taat pada suaminya, merawat rumahnya. Terhormat di kaumnya. Tidak sombong, penyayang dan banyak keturunan. Segala hal tentang dirinya adalah sangat terpuji.

Saidina Ali bin Abi Thalib r.a berkata: Jarang terkumpul pada wanita itu empat perkara: 1.Cantik 2.Baik 3.Bijak 4.Terdidik

muslimah

Ikhtiarlah kamu dalam mencari wanita seperti yang disebutkan oleh para soleh itu, jika sudah dijumpai maka gigitlah dia dengan gigi geraham kamu sebagaimana rasul menyuruh kita mengikut sunnah dan para sahabatnya.” 

Tapi ingat!!! jangan hanya memandang dan terpesona dengan yang indah-indah sahaja lalu kamu membenci yang tidak muluk pada pandanganmu.

Sebaliknya yang paling baik adalah kamu menilik kekurangan dia dan kamu menerima ia dengan hati yang luhur. Keelokan itu hanya satu kelebihan yang dikurniakan Allah buatmu melalui dia, dan kekurangan itu sebagai didikan Allah padamu,” jelas imam dengan padat seperti kebiasaannya.

Dan yang pasti biar perhubungan itu lebih mendekatkan kamu berdua bertaqarrub dan bermunajat pada-Nya disamping kamu sendiri yang perlu lebih berdamping pada Allah,” nasihat imam sebelum beredar.

3 Responses

  1. salam wahai penulis,
    lama benar sy tdk ziarah laman ini, maaf agk sibuk dgn urusan dunia sbg bekalan utk dihadapkan dan dipersembahkan dihadapan Allah nnt sperti yg anda katakan.

    satu perkongsian yg bagus, sy suka kata2 pemuda tu,
    “Yang solehah itu sudah pasti dan jika diizinkan Allah sudah tentu saya mahukan yang jamilah, yang sejuk mata ketika saya memandangnya.”
    moga kita jumpa kriteria begitu yer…

    satu persoalan, siapa ya pemuda tu, seperti sy kenal saja watak itu.

  2. salam kembali wahai pemuda,
    alhamdulillah krn Allah beri ksmptan utk ziarah ke blog yg biasa ini. ya benar kamu saudara, sesungguhnya dunia ini ladang akhirat.

    hehe..pemuda dlm cerita ini hanya rekaan semata2..yg pntg adalah pengisian yg ada di dalamnya…

  3. Untuk mencari pendamping hidup ini, bukanlah seperti mencari sesuatu perhiasan buat sementara. tetapi perhiasan ini biarlah perhiasan yg berkekalan hingga ke syurga. InsyaAllah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: