KETIKA MUSIBAH MENIMPA

Apabila telah Ku bebankan kemalangan (bencana) ke atas salah seorang hamba-Ku, pada tubuhnya, hartanya, atau anaknya, kemudian ia menerimanya dengan sabar yang sempurna, Aku berasa enggan menegakkan timbangan baginya pada hari kiamat atau membukakan buku catatan amalan baginya. (Riwayat Tarmizi dari Anas R.A)

…………………………………………….

Pagi itu bermula dengan baik, mentari terbit memancarkan sinar ceria. Urusan berjalan dengan lancar dan muluk-muluk semuanya. Sehinggalah merangkak ke tengahari dan memasuki sebahagian petang. Tidak lama kemudian, telefon bimbit berbunyi menandakan ada pesanan ringkas yang masuk, dan pesanan itu mengubah segalanya.

Accident “. Ringkas sahaja isinya seperti nama sistem itu iaitu pesanan ringkas.

 Mulanya cuba bersikap tenang, tapi akhirnya ia mengubah segalanya, lebih-lebih lagi bila mengenangkan ‘dia’ memang laju bila memandu.

accident

…………………………………………….

Salam. Kamu apa khabar? Alhamdulillah abang dah selamat sampai. Sekarang dah di KL, adik datang ambil tadi,” kedengaran suara seorang pemuda di hujung talian.

Saya sihat Alhamdulillah. Abang pergi KL ada apa, kenapa tak balik saja ke rumah?” Man bertanya.

Abang hendak ke hospital kerana anak di masukkan ke dalam Unit Rawatan Rapi kerana demam panas,” jawab pemuda itu.

Astaghfirullah…Man beristighfar panjang. Terasa dirinya lalai dalam menjalankan amanah yang telah diberikan. Sebelum ini dia telah diberitahu oleh pemuda tersebut tentang keadaan kesihatan anaknya yang tidak berapa sihat itu kerana pemuda tersebut terpaksa ke luar negara atas urusan pekerjaan.

Akhirnya, ‘maaf…‘ itulah ungkapan yang Man sebutkan. Tetapi sekadar menyebut di dalam hati kerana tidak menjalankan amanah yang diberikan dengan sempurna.

…………………………………………….

Apabila musibah menimpa, maka haruslah kita mengambil sikap agar beban menjadi ringan bahkan menjadi suatu rahmat.

PERTAMA – Apabila ditimpa musibah hendaklah kita beristirjaa’, sesungguhnya kita milik Allah dan kepada-Nyalah tempat kita dikembalikan. Rasullullah bersabda, “tidaklah seorang hambaditimpa musibah lalu beristirjaa’ nescaya Allah Ta’ala akan memberi ganjaran pada musibahnya dan akan menggantikannya dengan lebih baik darinya.” (HR: Muslim.) 

Ucapan istirjaa’ mengandungi pengertian bahawa diri kita, keluarga dan harta benda adalah milik Allah. Ketika kita lahir, kita tidak memiliki apa-apa. Demikian sampai kita meninggal nanti kita tidak akan membawa apa-apa. Semua itu kita akan tinggalkan dan kita tidak akan membawa sesuatu kecuali amal soleh kita. Kerana itu, persiapan diri adalah mutlak untuk menghadapi hari tersebut.

KEDUA – Hendaknya kita yakin dengan takdir Allah baik dan buruknya. Ini penting, kerana keyakinan dengan rukun iman yang ke-enam ini akan meringankan beban kita. Beriman kepada takdir memberikan kita suatu ‘kekuatan diri’ dengan kesedaran sedalam-dalamnya bahawa segala sesuatu yang telah, sementara dan akan terjadi itu telah tertulis di luh al-mahfuzh. Dengan demikian, apapun yang menimpa kita tetap berada dibingkai dalam bingkai kesedaran sehingga musibah akan terasa lebih ringan. Rasulullah bersabda dalam doanya yang terkenal: “…anugrahkanlah pada kami keyakinan yang menjadikan musibah terasa ringan…” (HR. Tirmizi dan Hakim).

Allah Ta’ala berfirman yang ertinya:
Tiada satu bencana pun yang menimpa di muka bumi dan tidak pula pada dirimu kecuali telah tertulis pada kitab sebelum kami menciptakannya. Sunggguh, yang demikian itu mudah bagi Allah. Agar kamu tidak bersedih hati terhadap apa yang luput dari kamu dan agar kamu tidak terlalu gembira dengan apa yang diberikan Allah padamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong dan membanggakan diri” (Al-Hadiid: 22-23).

Ketika ada perkara yang luput, mengalami penderitaan, menghadapi kesulitan, kita tidak terlalu bersedih hati dan menjadikan kita bersangka buruk kepada Allah.

KETIGA – Hendaknya kita bersyukur kerana musibah yang menimpa kita tidaklah lebih besar dari yang menimpa orang lain. Begitu banyak orang yang mendapat musibah jauh lebih hebat dari kita. Seberat mana pun musibah dunia yang menimpa kita, yakinlah masih ada yang lebih berat dari kita. Tidak sedikit sebenarnya orang yang mengalami musibah tapi dia tidak menyedarinya, ia tertimpa dalam agamanya. Yang menghairankan adalah tidak sedikit orang terjatuh pada musibah agama (musibah diniyah) dan ia sedikitpun tidak merasa sedih. Dengan ini Rasulullah ada mengajarkan kita sebuah doa agar kita tidak tergelincir dari musibah ini. Dalam doanya beliau bersabda: “Ya Allah jangan Engkau jadikan musibah kami dalam agama kami” (HR. Tirmizi dan Hakim)

KEEMPAT – Hendaknya kita sebolehnya untuk tidak berkeluh kesah atas musibah yang melanda kita. Sebab itu semua tidak akan mengembalikan apa yang telah hilang. Berkeluh kesah juga menunjukkan seseorang itu tidak redha dengan takdir Allah. Bagi mereka yang menjaga solatnya, menjaga kehormatannya, menunaikan zakat, beriman kepada Allah dan hari kemudian tidak akan berkeluh kesah.

Mengeluh kepada manusia juga tidak memberi banyak manfaat kerana boleh merosakan kesabaran dan keredhaan. Para salafus soleh jika mereka ditimpa musibah sekecil apapun, ia langsung mengeluhkannya kepada Allah. Bahkan di antara mereka ada yang mengeluh kepada Allah kerana tali sandalnya putus. Kalau musibah mereka tergolong berat, seperti kematian anak, orang tua, keluarga dan lain-lain mereka berusaha menyembunyikannya dan tidak mengabarkannya kecuali untuk urusan memandikan, mensolatkan, dan menguburkannya.

KELIMA – Kita harus yakin bahawa apa yang menimpa jika kita sabar dan redha, maka Allah pasti memberikan gantinya. Allah akan memberi kenikmatan, keberkatan, kelazatan iman, kebaikan yang berlipat ganda. Bahkan musibah yang melanda akan menghapuskan dosa-dosa dan akan menyucikan jiwa-jiwa kita. Allah Ta’ala berfirman: “Mereka itulah yang akan mendapatkan keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka, dan mereka itulah orang-orang yang mendapatkan petunjuk.” (Al-Baqarah: 157).

Semoga kita menghadapi setiap bencana yang menimpa kita dengan baik. Sabar dan redha serta selalu bersyukur kepada Allah Ta’ala, InsyaAllah moga kita akan mendapatkan kelazatan dan kemanisan iman yang sebenar.

…………………………………………….

muhasabah diri mencari kekuatanKetika musibah demi musibah menimpa, meskipun bukan pada diri sendiri, tetapi kedua-dua insan yang terlibat merupakan antara insan-insan yang terpenting dalam diri.

Membawa diri mencari ketenangan untuk menginsafi kelemahan diri. 

Diri lemah kerana tidak dapat menasihati si ‘dia’ dengan sebaiknya.

Diri lemah kerana tidak menjalankan amanah dengan sempurna.

Diri lemah di hadapan Illahi ya Rabbi.

3 Responses

  1. Mmg terkadang apabila diberikan amanah dan kita telah berusaha menjalankan amanah itu, namun ia tetap tdk berjaya, mgkn itu satu ujian dr Allah.

    Maka tdk perlu rasa bersalah dan menyalahkan diri sehingga boleh melemahkan diri lalu merosakkan diri juga.

    utk memberi nasihat itu, teruskn shj.tugas kita memberi nasihat, tp ikut atau tidak bkn ats kuasa kita.sekurangnya kita tlh menunjukkan sifat syg kita sesama hamba Allah dengan menasihatinya.

    mmg benar kata bro, tp mmg sudah sifat manusia, jika tdk menjalankan amanah dgn sempurna pasti rasa bersalah.

    ya,muluk sungguh kata2 bro itu,sehingga sy terlupa.kita hanya mampu memberi nasihat.tp ats kuasa Allah yg mengizinkn atau tdk seseorg itu mengikuti nasihat kita.

  2. Salam sayang..
    Musibah y menimpa adalah teguran dr Allah s.w.t..
    Tanda kasih sayang Allah kpd hambaNya..

    Teguran atas kelalaian hambaNya sendiri dlm melakukan segala sesuatu..
    Kekhilafan hambaNya sendiri ..terlupa seketika..akan nasihat y dberikan oleh insan yang menyayangi diri..

    Bukan memandang enteng..
    Cuma ‘terlalai seketika’..
    Fitrah semulajadi manusia..
    Tidak sempurna..

    ya mmg benar, musubah yg menimpa itu teguran dr Allah…
    harap slps diberi teguran ini, terus mengambil iktibar dan berwaspada selalu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: