KEUTAMAAN HARI DAN BULAN DALAM ISLAM

Assalamualaikum Warahmatullah…

Subhanallah, Alhamdulillah, AllahuAkhbar…

Itulah sebutan pertama sebagai pemula tulisan kali ini. Sebutan-sebutan yang semakin berkurangan di bibir-bibir umat ketika ini. Sebutan-sebutan yang sengaja dituliskan untuk kita INGAT kembali.

……………………………………………

Syukur ke hadrat Illahi kerana masih lagi memberikan keizinan untuk penulis menghirup udara seterusnya menulis artikel untuk kali ini.

Pabila direnungkan kembali, lantas sebutan Subhanallah keluar dari mulut penulis. Penulis ingin mengajak semua untuk kita meluangkan sedikit masa dengan merenung kembali semua ciptaan dan aturan Allah ya Illahi Rabbi. Telah diciptakan detik waktu iaitu masa, hari, minggu, bulan dan seterusnya tahun. Dan dalam setiap waktu itu ada yang Allah tinggikan dan memberikan keistimewaan sebahagian dari sebahagian yang lain dengan keutamaan yang tertentu.

Dalam satu minggu, Allah memberikan keutamaan kepada hari Jumaat untuk umat Islam (mukminin) berkumpul bersama dengan menunaikan solat Jumaat. Diberikan di dalamnya satu waktu yang dimakbulkan doa dan hajat. Begitu juga dengan Ramadhan, Allah memberikannya berbagai keutamaan di dalamnya dengan berpuasa di siang hari dan menambahkan amalan sunat di malam hari selaras dengan sunnah yang ditunjukkan oleh Rasullullah S.A.W. Dan dalam 12 bulan ciptaan Allah, ada beberapa bulan yang dikategorikan sebagai bulan haram.

Sama ada sedar atau tidak, kita telah pun memasuki bulan Rejab, yang mana bulan ini dikategorikan sebagai salah satu bulan haram, bulan yang diharamkan oleh Allah bagi kaum muslimin untuk berperang. Bagi yang sedar, maka ramailah yang saling mengucapkan selamat menyambutnya. Dan mula untuk mengingatkan insan-insan yang lain tentang fadhilat-fadhilat ataupun amalan-amalan sunat di dalamnya.

Jika dilihat dari satu sudut, memang ada baiknya saling mengucap selamat sesama saudara seakidah dan ada baiknya saling mengingatkan tentang ibadah sesama saudara. Namun dari satu sudut yang lain pula, haruslah kita perhatikan dan selidiki setiap amalan yang kita lakukan. Adakah benar mengikut landasan syariat yang benar. Tidak salah untuk mengerjakan amalan ibadah sunat, yang sememangnya dituntut agama, namun adalah lebih baik jika setiap amalan sunat itu berpandukan kepada dalil-dalil tuntutan Allah dan juga ajaran Rasullullah S.A.W. Supaya setiap amalan itu tidak dilakukan secara ta’lid ikutan semata.

Bagaimanapun, semoga segala amalan kebaikan yang kita lakukan ini mendapat Rahmat dan keberkatan dari Allah. Sesungguhnya tiada yang lebih bernilai di akhirat nanti melainkan syafaat Rasullullah dan juga Rahmat dari Allah.

Selamat menyambut bulan Rejab. Moga Allah memberkati kita di bulan ini dan bulan-bulan seterusnya, begitu juga moga Allah memberikan keizinan kepada kita untuk menempuh bulan yang penuh keutamaan iaitu bulan Ramadhan. InsyaAllah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: