AMBANG PENGAMPUNAN & KEMERDEKAAN

Salamun’alaikum…

Alhamdulillah, berlalu sudah fasa pertama Ramadhan, yakni fasa yang penuh dengan kerahmatan dari Allah ya Illahi Rabbi. Tiba pula fasa pertengahan membawa pengampunan dari Allah Tuhan yang Maha Pengampun bagi hamba-hambanya yang dengan hina diri memohon keampunan daripada-Nya.

……………………………………………

Ya, InsyaAllah saya ingin menjadi pejuang, tapi pejuang agama itu yang pertama dan hakiki. Dalam masa yang sama saya juga akan turut serta berjuang dalam mempertahankan negara. Bukankah berjuang mempertahankan tanah air itu sebagai satu jihad juga.

merdeka

Oh, maknanya kamu juga masih mempunyai semangat cintakan tanah air,” kata seorang teman dengan nada berseloroh.

Saya memang sangat cintakan tanah air bumi yang saya pijak. Dan sebab cinta inilah saya ingin menjadi seorang pejuang dalam menegakkan keadilan di tanah ini,” terang saya dengan bersemangat.

Jika kamu sayangkan kemerdekaan ini mengapa kamu suka menentang pemerintah?” tanya teman untuk mengajak berbicara dengan lebih panjang.

Suka saya mengambil pepatah orang lama, ‘raja yang adil raja dijunjung, raja yang zalim raja disanggah’. Saya hanya menentang pemerintahan yang zalim, yang korup dan dalam istilah mudah adalah pemerintah yang thoghut. Memerintah tidak menggunakan hukum Allah dan berlandaskan syariat agama.” jawab saya memberi penjelasan.

Baiklah jika begitu, tapi bagaimana pula pendapat kamu tentang kemerdekaan negara kita?” soalnya pula.

Ya, negara kita telah merdeka sekian lama, tapi sekadar merdeka dari sudut zahirnya sahaja, tapi dari sudut batinnya kita masih dan sedang dijajah kembali dan dari sudut rohaninya kita lemah.

Mengapa kamu kata begitu?” soalnya lagi dengan semangat ingin tahu.

Jawapannya mudah, lihatlah perilaku rakyat negara kita. Perilaku tidak seperti seorang yang merdeka, malah mula dijajah kembali dari sudut pemikiran. Dan kamu boleh lihat contoh yang terdekat tidak lama lagi, ketika menjelangnya perayaan hari raya, budaya kunjung-mengunjung oleh anak-anak kecil sudah tidak dibudayakan, mereka lebih suka duduk menonton tayangan-tayangan yang dipersembahkan dari mengumpul duit-duit raya seperti zaman dahulu. Itulah penjajahan minda yang dilakukan terhadap aset penting negara pada masa hadapan. Sesungguhnya aset penting sesuatu negara itu terletak pada remaja-remaja dan anak-anak muda sesuatu negara itu.” jawab saya dengan panjang lebar.

…..

Jika sebelum ini setiap kali menjelang kemerdekaan pasti disambut dengan penuh meriah. Ada segolongan yang menyambutnya dengan penuh kesyukuran, disambutnya dengan zikir-zikir syukur pada Allah yang Maha Agung, dan ada juga segolongan (yang amat dikasihankan) menyambutnya dengan sorakan tawa hibur yang melampau. Diadakan berbagai-bagai jenis pesta hiburan kerana itulah yang difikirkannya sebagai lambang seorang anak merdeka dan erti kemerdekaan.

Alhamdulillah, sesungguhnya takdir dan ketetapan Allah itu Maha Hebat dalam perancangan dan ketetapan. Kali ini pada tanggal 31 Ogos 2009 bersamaan 10 Ramadhan 1430 Hijriah memberikan satu makna yang sangat signifikan kepada negara tercinta – Malaysia. Tarikh di mana bertamunya fasa ke-dua Ramadhan yakni fasa pengampunan Allah dan juga tarikh termaktubnya kemerdekaan negara.

Sudah pasti, perayaan kemerdekaan pada kali ini disambut dengan penuh penghayatan keIslaman. Masakan boleh, ketika fasa pengampunan ini, hamba-hamba Allah sedang berebut-rebut memohon pengampunan, dalam masa yang sama juga diadakan pesta penuh kemaksiatan. Tidak logik jika difikirkan yang mana memohon keampunan dengan melakukan kemaksiatan.

Tapi itu semua tidak mustahil bagi sesetengah kumpulan yang masih cetek pengetahuan dan pengamalan agamanya. Penulis berdoa pada Allah yang Maha Memperkenankan, moga diri penulis dan pembaca sekalian tidak termasuk dalam golongan seperti disebut di atas. Moga kita tergolong di dalam golongan yang sentiasa mengharapkan kerahmatan dan pengampunan Allah yang Maha Agung, InsyaAllah. Aminn.

SALAM KEMERDEKAAN PENUH PENGAMPUNAN BUAT SEMUA…

……………………………………………

Untuk Ibu Pertiwi!

(Oleh : Khalil Ghibran)

Bukit-bukit di negeriku kini tenggelam

Oleh darah dan air mata

Apa yang dapat dilakukan oleh seorang anak yang merantau

Untuk masyarakatnya yang sengsara?

Apa pula gunanya keluh-kesah

Seorang penyair yang sedang tidak di rumah?

Seandainya rakyatku mati dalam pemberontakan menuntut nasibnya,

Aku akan berkata, “Mati dalam perjuangan,

lebih mulia dari hidup dalam penindasan

Tapi rakyatku tidak mati sebagai pemberontak

Kematian adalah satu-satunya penyelamat mereka,

Dan penderitaan adalah tanah air mereka.

Ingatlah saudaraku,

Bahawa syiling yang kau jatuhkan

Ke telapak tangan yang mengulur di hadapanmu,

Adalah satu-satunya jambatan yang menghubungkan

Kekayaan hatimu dengan cinta di hati Tuhan.

One Response

  1. Salam kemerdekaan penuh pengampunan juga dari saya buat semua.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: