NOTA SEORANG PEJUANG DI TAHUN BARU

Salamun’alaikum…

Setiap kali menjelang tahun baru, sudah pasti ramai akan berbicara tentang azam baru. Entah kenapa, diri ini (penulis) merasakan bagai kosong dan tidak teruja untuk berbicara tentang azam. Mungkin diri ini berbeza dengan mereka. Namun, nota di bawah ini sering penulis baca tidak kira masa.

Nota Seorang Pejuang di Tahun Baru…

Setiap kali tahun baru muncul aku sering ditanya apa azam baruku?

Sedang aku seorang pejuang, tentulah tidak mengira apa nombor yang tertera di kalendar, azamku tetap hanya satu, melihat perjuangan ini menggenggam kemenangan!!!

Perjuangan ini mungkin sudah mengajar aku menjadi kurang ajar, tetapi disebaliknya ia juga telah membentukku menjadi orang yang sabar.

Perjuangan ini mungkin sudah mengajar aku menjadi orang biadap, tetapi disebaliknya ia juga telah membentukku menjadi orang yang beradab.

Perjuangan ini memang penuh dengan cerita keresahan, tetapi pejuang perlukan ketenangan.

Aku sering ingat kata orang dulu, sedikit tanda ingat, banyak tanda ada. Maka jumlah yang mengikuti perjuangan ini bukanlah satu keresahan bagiku. Kalau sedikit, bagiku sekurang-kurangnya masih ada yang ingat pada perjuangan ini. Apatah lagi kalau ramai, itu tandanya ada orang lain yang turut berjuang bersama aku.

……………………………………………

Setelah berfikir sejenak, muhasabah diri, penulis sedar yang mana diri ini membawa dua karakter yang berbeza.

Karakter pertama adalah, penulis merupakan seorang hamba yang cuba menjadi penolong di dalam menegakkan agama Allah.

Jadi, masa bukan satu sempadan, selagi masih hidup, perjuangan menegakkan agama Allah perlu diteruskan sehinggalah ia dimartabatkan di tempat yang selayaknya. Cuma beruntunglah jika dapat melihatnya ketika masih hidup, tapi jika Allah menentukan sebaliknya, yakni Islam dimartabatkan selepas kematian, maka itu bukan satu masalah, yang pasti Islam itu berjaya dimartabatkan.

Karakter kedua pula adalah sebagai seorang hamba Allah yang memperhambakan diri kepadaNya keseluruhannya.

Maka, jika dilihat pada konteks ini, masa itu merupakan satu sempadan yang sangat penting. Sebab itu memang banyak kalam-kalam Allah dan juga hadis-hadis nabi berkisarkan tentang masa. Jangan sampai hari-hari, bulan-bulan dan tahun-tahun yang sudah, berlalu dengan sia-sia tanpa ada sebarang peningkatan dari segi ilmu, amalan dan sebagainya.

Lebih-lebih lagi, kini penulis sedang di dalam proses pembelajaran formal, sudah pasti persempadanan masa itu cukup penting untuk diberi perhatian. Dan yang pasti lagi, masa untuk ‘membina masjid’ itu juga sangat penting untuk difikirkan…huhu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: