SUDAHKAH ANDA SEMAK?

Sudahkah anda mendaftar sebagai pemilih?

Jika YA jawapannya, sudahkah anda menyemak daftar pemilih anda?

Jika BELUM, sila semak daftar pemilih anda di sini. (Klik di sini untuk semak daftar pemilih).

Jangan benarkan hak anda digunakan oleh orang lain.

Jangan biarkan diri anda terlepas dari mencipta sejarah Malaysia dalam PRU13 nanti.

Dan yang pasti, jangan benarkan ada rekod mengatakan anda telah MATI sedangkan anda masih HIDUP. (Pengundi terkejut rekod JPN kata dia sudah mati).

Advertisements

KINI MASANYA AKU MEMINANGMU

Salam Man, termenung panjang nampaknya,” sapa seorang teman.

Masakan tidak termenung panjang, sedang menghitung harilah tu,” sampuk teman yang lain dengan jelingan gurauan.

Tiada bicara yang keluar dari mulut Man melainkan senyuman yang terpamer tanda menerima usikan teman.

Mungkin benar apa yang diperkatakan orang, penulis kelihatan bagai sedang menghitung hari. Namun bukan itu perkara besar yang penulis sedang fikirkan. Hanya termenung memikirkan kata-kata azimat yang pernah penulis terima dari beberapa insan agung dalam hidup penulis.

Masih terngiang bual bicara dengan seorang pakcik suatu ketika dahulu.

Jaga batas dengan baik dalam tempoh penantian ini,” nasihat seorang pakcik yang saya panggil ‘abi‘.

Abi, apakah yang sebaiknya dilakukan oleh seseorang yang dalam penantian?” tanya saya.

Tidak kira macam mana sekalipun, jangan dilupakan tujuan kita ini diciptakan untuk mengabdikan diri pada Allah, jadi perbanyakkan amal ibadah,” jawab abi.

Jangan dilupakan juga konsep berdoa dan tawakkal, disamping itu persiapkan diri dan membekali diri dengan ilmu,” abi menambah.

Membekali ilmu dengan mempelajari kitab munakahat seperti kitab yang sedang dipelajari ini ke abi?” tanya saya dengan nada gurauan.

Sanggupkah awak terima saya sebagai pembimbing di dalam pengembaraan hidup menuju akhirat,” tanya ‘putera penyelesaian’.

Tapi sanggupkah awak terima saya sebagai pendamping pengembaraan itu?” soal ‘puteri penyelesaian’.

InsyaAllah saya yakin dan terima awak sebagai pendamping pengembaraan itu, dan saya yakin awak akan berusaha menjadi wanita solehah yang teragung di dalam hidup saya,” jawab ‘putera penyelesaian’ memberi keyakinan. Dari sudut yang lain pula, terdetik di dalam hati putera itu,”dari dahulu sampai kini, masih belum berubah, bila aku bertanya susah hendak dijawab terus, mesti dijawab dengan pertanyaan juga (huhu…)

InsyaAllah, saya terima dan akan usaha sebaiknya menjadi pembantu di dalam pengembaraan akhirat menuju keredhaan Allah,” bicara ‘puteri penyelesaian’ menutup perbicaraan.

……………………………………………

Penerimaanmu puteri ibarat mengalirnya salju sejuk buat pengembara yang haus di padang tandus. Letih mengembara, panasnya membahang hangat, namun hasilnya penuh makna.

 

UNDILAH

ANTARA TADARUS DAN TADABBUR AL-QURAN

Salamun’alaikum…

Salam Ramadhan buat pembaca yang budiman semua.

Bulan Ramadhan bukan sahaja digelar dengan bulan untuk umat Islam berpuasa, malah ia juga digelar syahrul Quran (bulan Al-Quran), sehingga tadarus Al-Quran sangat ditekankan kepada setiap Muslim. Maka tidak hairanlah, ramai yang berlumba-lumba untuk membaca Al-Quran dan mengkhatamkannya di bulan yang mulia lagi penuh berkah ini.

……………………………………………

“Man, sekarang sudah sembilan Ramadhan, sudah sembilan hari kita berpuasa. Berapa juzu’ Al-Quran yang kamu dah baca?” tanya seorang teman.

“Alhamdulillah, tak banyak pun. Buat masa ini tidak lebih lima juzu’ lagi,” jawab Man dengan tenang.

“Aii…tak lebih lima juzu’, kamu mengeja ke mengaji?” bicara teman itu lagi dengan nada perli.

Man hanya tersenyum, sememangnya dia kenal sungguh sifat kawannya yang suka ‘berkata-kata’ ini.

…..

Man teringat satu peristiwa di bulan Ramadhan suatu ketika dulu.

“OK, kita berhenti di sini,” bicara imam yang berpangkat pakcik itu.

Man agak terkejut dengan arahan imam tersebut. Baru saja mengaji beberapa muka surat, tidak habis pun lagi satu juzu’ sudah disuruh berhenti.

“Kenapa berhenti imam? Tak habis satu juzu’ pun lagi kita mengaji,” soal seorang makmum yang turut sama bertadarus malam itu.

“Tak mengapa, yang selebihnya masing-masing habiskannya di rumah. Malam ini kita buat perbezaan sikit. Kita sama-sama mentadabburi Al-Quran,” terang imam.

“Mentadabburi Al-Quran?”

“Ya, malam ini kita bukan sekadar mengaji dan mendengarkan bacaan ayat Quran sahaja, tetapi kita sama-sama meneliti, memahami dan mendalami Al-Quran.”

“Macamana tu imam?”

“Selama ini kita hanya bertadarus iaitu mendengar dan membetulkan bacaan ayat-ayat yang dibaca oleh orang lain. Malam ini, kita belajar Al-Quran iaitu belajar dari sudut tajwid, memahami terjemahan dan juga mendalami tafsir di dalamnya. Supaya kita tahu, asbabul-nuzul (sebab diturunkan ayat) sesuatu ayat itu atau pun kisah-kisah pengajaran di dalamnya,” terang imam dengan panjang lebar.

“Sesungguhnya orang-orang sebelum kamu menganggap Al-Quran adalah surat-surat dari tuhan mereka. Pada malam hari, mereka selalu merenunginya, dan akan berusaha mencarinya pada siang hari,” tambah imam sambil memetik kata-kata Imam Hasan al-Basri.

Sebab itu, walaupun sudah sembilan Ramadhan, Man masih lagi ‘mengeja’ dengan perlahan-lahan. Demi mengambil iktibar dan pengajaran agung yang terkandung  di dalam setiap baris ayat dan juga surah. Sebagaimana seperti hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim:

Tidaklah suatu kaum berkumpul di salah satu rumah Allah Azza wa Jalla untuk membaca Kitabullah (Al-Quran) dan mereka saling mempelajarinya kecuali sakinah (ketenangan) akan turun kepada mereka, majlis mereka penuh dengan rahmat dan para malaikat akan mengelilingi (majlis) mereka serta Allah akan menyebutkan mereka (orang yang ada dalam majlis tersebut) di hadapan para malaikat yang di sisi-Nya. [HR. Muslim]

STORY OF THE DAY: BE PATIENT

This is a true story which happened in the States. A man came out of his home to admire his new truck. To his puzzlement, his three-year-old son was happily hammering dents into the shiny paint of the truck. The man ran to his son, knocked him away, hammered the little boy’s hands into pulp as punishment. When the father calmed down, he rushed his son to the hospital.

Although the doctor tried desperately to save the crushed bones, he finally had to amputate the fingers from both the boy’s hands. When the boy woke up from the surgery & saw his bandaged stubs, he innocently said, ” Daddy,I’m sorry about your truck.” Then he asked, “but when are my fingers going to grow back?” The father went home & committed suicide.

Think about this story the next time someone steps on your feet or u wish to take revenge. Think first before u lose your patience with someone u love. Trucks can be repaired.. Broken bones & hurt feelings often can’t.. Too often we fail to recognize the difference between the person and the performance. We forget that forgiveness is greater than revenge.

People make mistakes. We are allowed to make mistakes. But the actions we take while in a rage will haunt us forever.

PELUDAH WARNA – A SAMAD SAID

Peludah Warna
Kuasa gusar kini menggelegak murka;
warna kuning diisytihar racun terbisa.
Diragutnya baju-T segeram tenaga
dan diumum itulah busana bahaya.
Tapi, kita jahit semula perca kain,
menjadikannya panji terindah dan tulen.
Warna kuning yang teramat tenang dan syahdu
kita kembalikan damai ke dalam qalbu.
Kini cahaya mentari mungkin diramas
dan sinar kuningnya juga mungkin dicantas.
Memanglah mereka kini peludah warna
sedang menghimpun lendir kahak sebanyaknya.
Kerana nikmat amat lama berkuasa,
kuasa pun seolah menjadi hartanya.

A Samad Said

TAHNIAH PASUKAN BOLA MALAYSIA

Salamun’alaikum…

Dah lama penulis tak mencoretkan artikel dalam blog ni. Zalim pula rasanya.huhu…

Dikesempatan ini, penulis ingin mengucapkan tahniah kepada pasukan bola sepak Malaysia, kerana telah menang 2-1 kepada Chinese Taipei semalam. Seingat penulis, lebih tiga tahun penulis tidak mengikuti perkembangan bola sepak negara. Boleh dikatakan sebagai penderhaka kot sebab tidak menyokong skuad negara, haha…

Semalam, ketika berehat selepas menonton aksi pemberita menyampaikan pelbagai jenis berita (yang benar, yang palsu, yang fitnah dan sebagainya), sedang leka mencari saluran yang difikirkan menarik, tiba-tiba terdetik pula hati untuk melihat saluran RTM1 yang semestinya tidak termasuk dalam saluran feberet penulis, kebetulan siaran langsung perlawanan bola sepak antara skuad negara menentang Chinese Taipei.

Entah tarikan dari mana yang menarik hati penulis untuk menonton, mulanya sekadar ingin menonton sekejap sahaja, akhirnya penulis telah ‘sedekahkan’ hampir dua jam untuk menonton perlawanan tersebut hingga akhir. Dalam tempoh dua jam inilah, dengan corak permainan skuad negara yang begitu meyakinkan, telah mendidihkan dan menggelegakkan darah serta adrenalin penulis yang selama ini beku . Tambahan pula ketika serangan balas dilakukan di separuh masa pertama permainan yang membuahkan hasil.

Akhirnya, jika dahulu penulis ada mengeluarkan artikel dengan niat bergurau (sila lihat di sini), maka di sini penulis ingin menyatakan bahawa, satu-satunya cara untuk menang menentang skuad negara adalah apabila padangnya seperti di dalam artikel yang penulis keluarkan sebelum ini (sila lihat di sini).