KINI MASANYA AKU MEMINANGMU

Salam Man, termenung panjang nampaknya,” sapa seorang teman.

Masakan tidak termenung panjang, sedang menghitung harilah tu,” sampuk teman yang lain dengan jelingan gurauan.

Tiada bicara yang keluar dari mulut Man melainkan senyuman yang terpamer tanda menerima usikan teman.

Mungkin benar apa yang diperkatakan orang, penulis kelihatan bagai sedang menghitung hari. Namun bukan itu perkara besar yang penulis sedang fikirkan. Hanya termenung memikirkan kata-kata azimat yang pernah penulis terima dari beberapa insan agung dalam hidup penulis.

Masih terngiang bual bicara dengan seorang pakcik suatu ketika dahulu.

Jaga batas dengan baik dalam tempoh penantian ini,” nasihat seorang pakcik yang saya panggil ‘abi‘.

Abi, apakah yang sebaiknya dilakukan oleh seseorang yang dalam penantian?” tanya saya.

Tidak kira macam mana sekalipun, jangan dilupakan tujuan kita ini diciptakan untuk mengabdikan diri pada Allah, jadi perbanyakkan amal ibadah,” jawab abi.

Jangan dilupakan juga konsep berdoa dan tawakkal, disamping itu persiapkan diri dan membekali diri dengan ilmu,” abi menambah.

Membekali ilmu dengan mempelajari kitab munakahat seperti kitab yang sedang dipelajari ini ke abi?” tanya saya dengan nada gurauan.

Sanggupkah awak terima saya sebagai pembimbing di dalam pengembaraan hidup menuju akhirat,” tanya ‘putera penyelesaian’.

Tapi sanggupkah awak terima saya sebagai pendamping pengembaraan itu?” soal ‘puteri penyelesaian’.

InsyaAllah saya yakin dan terima awak sebagai pendamping pengembaraan itu, dan saya yakin awak akan berusaha menjadi wanita solehah yang teragung di dalam hidup saya,” jawab ‘putera penyelesaian’ memberi keyakinan. Dari sudut yang lain pula, terdetik di dalam hati putera itu,”dari dahulu sampai kini, masih belum berubah, bila aku bertanya susah hendak dijawab terus, mesti dijawab dengan pertanyaan juga (huhu…)

InsyaAllah, saya terima dan akan usaha sebaiknya menjadi pembantu di dalam pengembaraan akhirat menuju keredhaan Allah,” bicara ‘puteri penyelesaian’ menutup perbicaraan.

……………………………………………

Penerimaanmu puteri ibarat mengalirnya salju sejuk buat pengembara yang haus di padang tandus. Letih mengembara, panasnya membahang hangat, namun hasilnya penuh makna.

 

Advertisements

STORY OF THE DAY: NO POINTING FINGERS

NO POINTING FINGERS

A man asked his father-in-law, “Many people praised you for a successful marriage. Could you please share with me your secret?” The father-in-law answered in a smile, “Never criticize your wife for her shortcomings or when she does something wrong. Always bear in mind that because of her shortcomings and weaknesses, she could not find a better husband than you.”

We all look forward to being loved and respected. Many people are afraid of losing face. Generally, when a person makes a mistake, he would look around to find a scapegoat to point the finger at. This is the start of a war. We should always remember that when we point one finger at a person, the other four fingers are pointing at ourselves.

If we forgive the others, others will ignore our mistake too.

PELUDAH WARNA – A SAMAD SAID

Peludah Warna
Kuasa gusar kini menggelegak murka;
warna kuning diisytihar racun terbisa.
Diragutnya baju-T segeram tenaga
dan diumum itulah busana bahaya.
Tapi, kita jahit semula perca kain,
menjadikannya panji terindah dan tulen.
Warna kuning yang teramat tenang dan syahdu
kita kembalikan damai ke dalam qalbu.
Kini cahaya mentari mungkin diramas
dan sinar kuningnya juga mungkin dicantas.
Memanglah mereka kini peludah warna
sedang menghimpun lendir kahak sebanyaknya.
Kerana nikmat amat lama berkuasa,
kuasa pun seolah menjadi hartanya.

A Samad Said

THE WORLD IS YOUR MIRROR

The World Is Your Mirror
The good you find in others, is in you too.
The faults you find in others, are your faults as well.
After all, to recognize something you must know it.
The possibilities you see in others,
are possible for you as well.
The beauty you see around you, is your beauty.
The world around you is a reflection, a mirror
showing you the person you are.
To change your world, you must change yourself.
See the best in others, and you will be your best.
Give to others, and you will give to yourself.
Appreciate beauty, and you will be beautiful.
Admire creativity, and you will be creative.
Love, and you will be loved.
Seek to understand, and you will be understood.
Listen, and your voice will be heard.
Teach, and you will learn.

KESIBUKAN YANG SEMENTARA

Salamun’alaikum…

Lama sungguh penulis tidak membenarkan jari-jemari ini menari-nari di papan kekunci untuk menggarap sebarang dua perkongsian di dalam blog ini.

Jika disemak semula, bermula dari bulan Mac, hanya satu perkongsian setiap bulan dikongsi di dalam blog ini. Nampak sungguh kelemahan diri penulis. Tidak iltizam di dalam penulisan.

Kesibukan harian dijadikan alasan kukuh. Sibuk sebagai seorang pelajar, pendidik, rakan, saudara dan juga hamba. Beberapa kertas kerja perlu dibuat, penulisan teknikal perlu ditulis, kebajikan saudara-saudara Islam yang lain dan sebagainya.

……………………………………………

Dalam kesibukan penulis kebelakangan ini, syukur Alhamdulillah ada juga sahabat-sahabat yang menyedarinya dan mengambil berat. Penulis ada menerima satu email yang mengandungi slide presentation  yang bertajuk Executive Health and Wellness. Satu slide yang penuh maklumat yang bermanfaat.

Ada beberapa slide yang signifikan buat penulis dan ingin dikongsikan bersama pembaca sekalian.

……………………………………………

“Man, kenapa sibuk sangat ni? Bawalah berehat,” bicara seorang teman.

“Sebolehnya memang aku ingin sangat berehat. Tetapi ketika sedang berehat, aku terfikir bahawa masih banyak lagi kerja yang aku boleh lakukan jika menggunakan masa seoptimum mungkin. Aku tidak dinilai dengan berapa banyak sumbangan telah aku berikan, tapi aku dinilai dengan seberapa banyak usaha aku untuk memberi sumbangan pada insan lain.” Jawab Man dengan tenang.

THOUGHT FOR THE DAY – SAY NO

“We should cultivate the ability to say no to activities for which we have no time, no talent, and which we have no interest or real concern. If we learn to say no to many things, then we will be able to say yes to the things that matter most. ” – Roy Blauss

CERITA UNTUK HARI INI – RENUNGAN BOB LOKMAN

Salamun’alaikum.

Hari ini dapat satu email dari kawan dengan satu subject yang agak panas – Bob Lokman masuk PAS!

Mulanya terdetik dalam hati ini, “siapa Bob Lokman ini sampai dia masuk PAS pun nak kecoh“, namun setelah penulis klik laman blog Bob Lokman ini, barulah penulis kenali siapa dirinya. “Oho, orang tua ini, yang banyak berlakon drama dalam TV tu“, monolog penulis seorang diri.

Sememangnya dia banyak berlakon drama yang berunsurkan nasihat dan menyelitkan unsur-unsur keagamaan. Namun sayang, semua dramanya itu penulis tidak ikuti secara rapat lagi dekat. Maklumlah berapa lama saja penulis meluangkan masa menonton TV (bayar mentah-mentah saja komitmen bulanan kepada Astro…huhu).

Tapi itu bukan cerita yang ingin penulis kongsikan. Apa yang ingin penulis kongsikan di sini adalah cerita tulisan Bob Lokman sendiri yang penulis copy & paste di dalam blog ini. Dan kesimpulan yang penulis boleh berikan adalah; “Hidayah dan pengampunan Allah itu sentiasa terbuka buat hamba-Nya yang ingin kembali kepada-Nya, dan tidak dilupakan juga, tiada istilah terlambat di dalam bertaubat dan beramal selagi nyawa belum berada di kerongkongan“.

……………………………………………

Disalin dari blog Bob Lokman

ALHAMDULILLAH

Setelah aku melalui segala jalan syahwat, ALLAH memberikan aku gambaran AKHIRAT. Maka aku mula berjalan mencari kebenaran dan semalam 16 Rabi’ul awal, aku melangkah masuk kedalam gerbang hijau yg bertonggakkan Ulama’ yg sangat ditakuti oleh pencinta dunia.

Mengalir airmata bila borang ahli disambut oleh DS Ustaz Azizan, Menteri Besar Kedah. Biar pun aku bukan sesiapa dikalangan orang PAS, tapi aku dapat merasakan kehangatan persaudaraan yg dihulurkan oleh mereka. Aku menjadi insaf dikalangan anak2 muda PAS yg rugged tapi ikhlas dalam perjuangan dan aku merasa amat malu diperhatikan oleh mereka bilamana aku merasa seperti seluruh hidup aku sebelum ini diselubungi syahwat keduniaan hingga aku merasa aku teramat tua dikalangan mereka. Terlintas juga dibenak ku, mungkin kerana anak2 muda inilah orang bijak pandai seperti Mahathir menolak PAS.

Biarlah tua, biarlah bertongkat, tapi sekarang aku tahu ALLAH maha pengampun dan penyanyang. Maka oleh kerana itu aku akan patuh kepada kehendak ALLAH dalam ayat 104 Surah Aali-Imran. PAS akan aku jadikan wadah perjuangan utk mempopularkan ALLAH kepada mereka yg belum kenal akan kekuasaanNYA. Aku jadi insaf betapa aku yg lahir dalam keluarga Islam keturunan Ulama’, terabai dengan kefahaman Islam yg pernah diterapkan kedalam jiwaku. Apatah lagi mereka yg tidak pernah tahu mengenai Islam, bagaimana mereka akan merasa takut pada ALLAH. Utk itu sekali ini aku akan terus bercerita kepada sesiapa sahaja sesuatu yg membuatkan mereka bertaqwa kepada ALLAH.

Lagikan setiap ibu bapa sayangkan anak2 yg dilahirkan, inikan pula ALLAH yg menciptakan kita dan segalanya. Biar pun Iblis dan yahudi memang dilaknat oleh ALLAH, namun satu masa dahulu mereka adalah hamba ALLAH yg baik. selepas itu dengan takdir ALLAH mereka dijadikan sebagai contoh buruk kepada sesiapa yg tidak bertaqwa kepada ALLAH. Ini Kuasa ALLAH. kalau tiada keburukan kita tidak pandai menilai kebaikan sebagai mana kalau tiada ketaqwaan maka tiadalah kita mengerti bahawa ALLAH itu maha diatas segalanya.

Hari ini  bila jiwa berada didalam PAS, ada satu semangat baru yg membuatkan aku berfikir mengapa ALLAH menjadikan aku. Pagi tadi bila ada member2 yg bertanya, mengapa aku menganut PAS, aku tahu bahawa aku sudah diterima utk bekerja oleh ALLAH. Inilah masanya untuk berubah dan mengubah sebahagian besar kenalan, kepada jalan baru bagi mereka yg fasiq. Belum ramai yg menerima Islam sebenar. Kalau tidak sudah tentu Malaysia diperintah oleh Ulama’. Masalahnya siapa yg Islam dalam orang Melayu? Utk mereka yang mencari jawapan bacalah Sirah Rasulullah berulang kali, maka kita akan nampak siapa Abu Bakar, siapa Abu Jahal dan siapa Abdullah bin Ubai dalam bangsa Melayu. Kerana itulah aku memohon utk masuk PAS. Lepas ni kita akan baca ada yg marah dgn apa yg aku kata. Itu biasa, sebagaimana ada orang yg marahkan harimau membunuh lembu. Ini kerana kita tidak mengerti SUNNATULLAH. Kalau kita susah di dunia, kita lupa bahawa itu kehendak ALLAH, apatah lagi bila kita mewah.

Sudah berkali-kali PAS kalah dalam pilihanraya. Memang susah nak menang kerana ini bukan perang Badar dimana Malaikat juga turun berperang dengan perintah ALLAH. Janganlah mengharapkan Malaikat turun beratur dipusat2 mengundi yg diadakan oleh suruhan jaya pilihan raya yg tidak mengikut suruhan ALLAH. Ini demokrasi omputeh yang memberikan peluang kemenangan kepada org yg mempunyai syahwat duniawi. Kerana itu perlunya kita memperkenalkan Islam adalah sistem terbaik utk mentadbir dunia kepada manusia Malaysia. Ini adalah kerana ramai manusia lupa bahawa ALLAH yg mencipta dunia dan hanya hukum ALLAH sahaja yg sesuai dilaksanakan. Mereka yg menolak selalunya mereka yg tidak tahu apa hukum ALLAH. Selalunya mereka ditakutkan oleh yahudi yg memang mengetahui apa isi Al Quran dan mereka telah tahu lebih awal melalui Taurat bahawa Islam itu perfect dan mereka tidak mahu kita menjadi ummat Muhammad. Maka kita akan luput dari mendapatkan Syufaat Rasul dipadang Mahsyar nanti.

Dan kali ini aku bersedia utk berjuang dengan PAS, dan aku bersedia untuk kalah setelah menjalankan segala syarat2 perjuangan. YA ALLAH, BERIKAN KEMENANGAN KEPADA PAS, SEKIRANYA MEREKA LAYAK UNTUK MENERIMA HADIAH KEMENANGAN DARI MU, DEMI ISLAM BERKEMBANG SUBUR DI BUMI MALAYSIA YG DULU TERIKAT DGN PERIKATAN DAN KINI KAKU DALAM BARISAN.